Tattoo, Dosa dan Surga

13 Mar 2010 | Cetusan, Hikayat Tattoo


Selasa lalu, 9 Maret 2010, aku menghadiahkan kulit leherku untuk ulang bulan Odi yang pertama.
Sebuah tattoo bertuliskan “Odilia” sejak hari itu bertengger di sana. Ini bukan kali pertama aku ditattoo dan bukan pula sebuah kebetulan kenapa aku memilih hari selasa silam selain karena Munir, tattoo artist langgananku di Jogja dulu sedang berkunjung ke Sydney untuk sebuah pameran.
Bagiku tattoo adalah sesuatu yang tak terlalu harus dihebohkan apalagi kalau harus disangkutpautkan dengan tata nilai moral dan tingkah laku. Semua (semoga aku tak bohong) tahu aku orang baik, meski aku bertattoo. Kalaupun ada yang menganggap tak demikian, keburukanku bukan karena tattooku :)
Soal dosa? Kamu tak takut tak masuk surga? Aku takut dosa tapi bukan yang berasal dari tattoo karena Tuhan, kuyakin tak melihat baik dan buruk orang dari satu hal saja, dari tattoo saja.
Soal surga, bagiku ia adalah milik semua orang baik tak peduli ia bertattoo ataupun tidak. Namun kalaupun surga ternyata memang benar-benar bukan untuk orang bertattoo, apa boleh buat, aku akan buka franchise surga tepat di sebelah surga yang asli dan kubiarkan mereka yang bertattoo, selama dia pernah hidup dengan baik, untuk masuk ke dalamnya.
Fair enough? Happy weekend!

Sebarluaskan!

71 Komentar

  1. dosa ciptaan penguasa politis :P biar rakyatnya ga usah macam dan nurut hehehe

    Balas
  2. Hhohoho, dileher ik. Berati bakal kelihatan terus dong, dikantor apa gak risih orang lihat lehermu?
    Ketemu client apalagi… pasti ditanya “Nice tatto… (sambil meringis menghakimi)… your wife” xD —
    “Goblok… I mean.. No, my daughter :)”
    Soal dosa, tak tahu lah. Mereka yang strict banget dengan penampilan ya mungkin aja merasa terganggu.
    Tapi kalau soal dunia profesional, tato dileher gitu apa gak mengganggu to don? Gondrong aja kan gak boleh kadang.

    Balas
    • Aku pada dasarnya emang sangat senang dilihatin karena selain tampan aku juga narsis.. akut malah :)
      Ketemu klien dan dibilang “Nice tattooo” ya dijawab “Thanks.. indeed” :))
      Aku belum (dan semoga nggak) memandang bahwa dunia profesional di Australia sini memandang tattoo sebagai sesuatu yang menyumbat relasi kerja.
      Aku digaji untuk melakukan sesuatu terkait dengan kemampuanku.. malah denger2 kalau sampai ada yang ngga suka karena sesuatu yang sifatnya personal (tattoo misalnya) gampangnya ya kita bawa ke pengadilan aja.. kita menang, kita dapat uang.. dan uangnya.. buat tattoo lagi hahaha

      Balas
  3. hal pertama yang terbayang: sakit gak sih ditatto di leher? gimana rasanya tuh pak? perih2 sedap atau dibius dulu?

    Balas
    • Sakit nggak sakit itu relatif, Mas Wahyu.
      Anda boleh nggak percaya, tapi salah satu yang bikin tattoo itu bikin ketagihan justru karena rasa sakitnya itu :)
      Saya dan kebanyakan orang ditattoo nggak pernah dibius karena sakitnya tattoo itu masih bisa ditahan sebenarnya :)
      Berminat? :)

      Balas
    • Hahaha DV kok wedi perih. Lha liat aja, itu leher dicoblos2 malah dengan pede dan narsisnya foto2 diri sambil senyum waktu dilindes jarum…

      Balas
      • Kita harus terbiasa dengan rasa sakit dan perih, Bantal..:)
        Hidup ini pada dasarnya adalah himpunan rasa sakit dan perih, kebahagiaan itu.. in between :)

        Balas
  4. Don,
    Aku ora wani nggawe tattoo, alasane aku gampang bosan…….
    Selamat tattoo baru, denger-denger istri juga bikin di tempat yang sama?

    Balas
    • Hehehehe kamu harus mengalahkan kebosanan, Yog.. banyak hal yang harus kamu lawan yang lebih berat sekadar rasa bosan itu sendiri ;)
      Istri juga bikin di tempat yang sama dengan ukuran sedikit lebih kecil :)
      Thanks :)

      Balas
  5. we want to make a “wedding-tatto0-ring” for our wedding..
    bisa rekomen bro kalo di jkt/jogja kemana? hehehehe.. :)

    Balas
    • Jakarta: Durga Tattoo, Jogja: Toxic Tattoo Park.
      Search di google dengan kedua nama itu ya

      Balas
  6. Don..ternyata gambar tato nya bagus…sakit nggak di tato?
    Bagiku sih tato hak setiap orang…cuma aku serem aja membayangkan rasa sakit..terus nek bosan bisa dihapus nggak?

    Balas
    • Sakit Bu, tapi bisa ditahan kok hehehe..
      Kalau bosen? Ya jangan sampe bosen harus konsekuen karena ngga bisa dihapus :)

      Balas
    • Bisa Bu di hapus pake laser, katanya biayanya lebih mahal dari bikin tattoo-nya :D

      Balas
  7. soal tato dan surga? saya bukan penceramah agama. ya, intinya, memang tato gak pernah diajarkan di agama saya, just freedom choice. kalau sudah memilih tato dan nyaman ya sudah. hehe.

    Balas
  8. Beruntunglah Odilia yang berhasil memiliki leher sampean om :-D
    Saya jadi tertarik bikin franchise di sampingmu juga :lol:

    Balas
    • Hahahaha… Odilia tak hanya memiliki leher saya, Mas.. semuanya :)

      Balas
  9. Tattoomu keren, Don.
    Menurutku sih kamu cukup baik jd orang dan ga da hubungannya ma tattoo. Aq jd tergelitik jg nih utk tattoo nama vaya di badan:D

    Balas
    • Makasih, Zee…
      Ayo, bikin tattoo untuk Vaya hehehe

      Balas
  10. Saya sudah merencanakan untuk merajah beberapa bagian tubuh saya. Saya suka tattoo berupa tulisan seperti yang anda buat. Ndak sekedar gambar. Karena tulisan biasanya lebih orisinil dari ide orang yang akan ditato.
    Selamat akhir pekan..

    Balas
    • Sebenarnya tantangan ditattoo bukan soal orisinal dan tidak orisinalnya, tapi lebih pada bosan tidaknya hehehe

      Balas
  11. font-nya bagus. halah dasar blogger :D

    Balas
  12. Kalau ngikutin apa yg tertulis di dalam Kitab Suci, memang manusia dilarang untuk merajah (mentato) kulitnya. Soal Dosa…hm..rasanya perlu kembali kepada definisi dosa itu sendiri sehingga bisa menilai apakah Tatto ini termasuk dosa atau tidak, tentang Surga : ….apa sih syaratnya biar kita bisa ke sana?
    Sekalipun aku tidak mau ditatoo (karena takut sakit)…aku tetap menghormati keputusan teman2ku (termasuk kamu) untuk mentato diri, dan menikmati keindahannya. Bahkan temanku, Cewe..dia berani menato punggungnya dengan gambar sayap malaikat..cakep banget :D

    Balas
    • Wah soal kitab suci, dosa dan surga, aku tak mengerti deh hehehe…
      Jadi, kapan kamu mau ditattoo? hehehe

      Balas
      • makasih deh Don, cukup menikmati keindahannya saja. Gak mau aku sakit periiiih..

        Balas
  13. Saranku, ojo KB DV, soalnya aku mbayangin, kalau DV punya anak selusin… leher penuh dg tatto … seru kali yah…

    Balas
    • Hahahaha, kalo anakku selusin ya seluruh tubuhku bakal kutattoo, Mas :)

      Balas
  14. Mantap tatoo-nya bro :D

    Balas
  15. #1. Menurutku, tatto gak ada hubungannya dengan dosa.
    #2. Bertatto atau nggak, bukan tiket masuk surga.
    #3. Kalau Odi punya adek lagi, bikin tatto di mana lagi? :)
    #4. Singkat, padat, jelas>> yo tattomu, yo komenku. hihi…

    Balas
    • 1. Setuju!
      2. Setuju!
      3. Setuju.. eh, maksudku, kalau Odi punya adik ya ditattoo di leher kiri :)
      4. Yo! Eh… :)

      Balas
      • tattoo keren….Don koe mesti adil karo anak2mu lho….heheheheh nek eneng adine yo kudu di tattoo tempat yang seimbang heheheheh….Sekarang aku mau berdoa (mungkin bisa doa puasa lagi) Tuhan beri Donny anak yang Buuuuaaaaaanyaaaak wkwkwkwkwkwkwkwk.
        Masuk surga urusan yang punya surga to yo…. heheheheh

        Balas
  16. Kesampingkan dulu soal moral atau ticket surga atau apapun kedepannya yg lebih mendalam. Tapi aku mau tanya mas DV, apa ia menato bikin nagih pengen di tatoo lg?

    Balas
    • Ya, betul!
      Sejak 2003 saya sudah ketagihan tatoo, Bung!

      Balas
  17. btw, kenapa pilih leher? ada alasan khusus, Don?

    Balas
    • Hmmmm nggak ada Ben, kecuali kamu mau nunggu aku mbikin alasan yang dibuat-buat hehehehe…

      Balas
  18. Setuju dgn paragraf terakhre mas D… ngomong2 kompak bgt karo bojone to

    Balas
    • Hehehehe iya, makasih..
      Bojo kudu kompak, Mas :)

      Balas
  19. Tattonya keren Mas. Tapi gw mah ngebayangin rasanya pas ditusuk2 jarum ajah udah ngeri.
    Btw nama istrinya diabadikan juga ga di bagian tubuh Mas yang lain? Masa anaknya ajah??

    Balas
    • Jangan dibayangin.. dilakuin aja hahaha….
      Nama istri saya abadikan di hati dan saat di gereja, Mbak :)

      Balas
  20. tattone keren Don!! kapan2 bikin postingan ttg semua tatto mu don.. ada ?el shadai? di paha kanan mu??
    btw pernah pingin bikin tatto tp dipleroki ama tetangga sebelah!! :-(

    Balas
    • Dipleroki dibales plerok..
      or tetangganya di-mudik-kan dulu ke Mount-island (muntilan) hahahah!

      Balas
  21. tato dibayar pun gwe ogah heheh
    apa gak sakit tuch heheh
    dah gitu membekas seumur hidupp
    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
    salam blogger
    makasih
    :D

    Balas
    • Nggak ada yang bayar juga soalnya hehehe

      Balas
  22. di tatto itu sakit ga ya
    aku pengin di tatto tapi sayangnya asih sekolah…
    mampir balik ya don

    Balas
  23. seumur-umur saya belum pernah di-tattoo, mas don. unik juga tuh hadiah ulang bulan berupa pahatan di kulit. mantab. bisa jadi prasasti.

    Balas
  24. Hehehe… berarti kalo tar ada adeknya Odilia, bikin tattoo lagi ya mas? wakaka… Awas cemburu sosial muncul. Lama-lama penuh dunk kaplingan dibadanmu. hehehe…

    Balas
    • Oh ya jelas..:)
      Setiap anakkku nantinya berhak atas kapling tubuhku :)

      Balas
  25. aku mau ah…
    tato yang dapat gratisan kalo beli permen karet itu wkwkwkwk…
    kan enak bisa diganti2, trus pepe juga pengen hahaha

    Balas
  26. membaca komentarmu bhw tato itu saki-sakit membuat ketagihan kok aku jadinya mikir jangan-jangan kamu termasuk penyuka SM juga hahahaa
    EM

    Balas
  27. Meri :(
    pengen tatoan juga
    Mung ra wani…
    Mbayangke Loro ne kuwi ngeri

    Balas
    • Merry Andani? :))
      Hahahahaha…. ojo dibayangke, dilakoni!

      Balas
      • pengen tato kupu2 di perut :D

        Balas
  28. ediaaaaaaaaaaaaaan sing gulu ik…, larane kayangapa ? anyway *likethis dah*

    Balas
  29. tatto ne keren! ;)
    hamosok goro-goro ndue tatto dilarang masuk surga? ;) ikikikikik….

    Balas
    • Ha mangkane nggawe surgo dewe nek beneran dilarang, Mbakyu

      Balas
  30. oh yg tatoo nan tuh kamu toh..aku baca statusmu di fb/twitter (lali) ta kirain bojomu, udah sempet mau komentar kok kyk angelina jolie aja tp ra kepenak ;)
    aku baru kali ini loh denger/baca ttg tatto dan masuk sorga, apa ya ada ajaran kyk gitu yah? setauku sih dulu kalo org bertatoo kesannya negatif. kalo di bali sih cowo rata2 ber tattoo jadi kyknya di bali sih kesannya gak negatif (adik2ku bertattoo).di jerman skrg juga mulai berubah kyknya pandangan masyarakat ttg org bertattoo…thanks to celebrities deh kayaknya :) di budapest ta perhatiin sebagian besar anak muda ber tattoo…. di dunia profesional tp mnrtku sih kurang pas yah ber tattoo…mungkin tergantung juga bidangnya yah. kita di perhotelan sih gak boleh tampak tattoonya atau piercing (kecuali di telinga, itupun sepasang saja kalau lebih hrs dicopot).krn secara umum tattoo/piercing itu kesannya kurang rapi dan bersih dan juga kurang profesional.aku rasa di bidang service rata2 sama pendapatnya.aku lagi mikir misalnya ke dokter gigi yg bertattoo pastinya aku akan pikir2 lagi ,pdhl belum tentu artinya dia gak baik.tp embuh yah…aku sih mikirnya pasti gitu :)

    Balas
    • Aku dan Joyce tattooan :)
      Kami emang penggila tattoo sejak sekitar tujuh tahun silam, Yu…
      Apa kamu ngga ngerti banyak orang menafsirkan bahwa tattoo adalah sesuatu yang dilarang Tuhan? Deuh..:) Banyak kok, coba cari di situs2 agama :)

      Balas
  31. mas don, udah nonton My Name is Khan?
    ada satu nilai yang aku suka banget di film itu…manusia itu hanya di bedakan atas dua type manusia yaitu manusia yang baik dan manusia yang jahat. selebihnya semua manusia itu sama kedudukannya dan sesuai dengan tulisanmu ini, kamu tidak akan kubedakan atas manusia jahat karena bertato kan?

    Balas
  32. Wooh … tattonya bagus Don. Pasti Odi suka banget namanya nempel di leher papanya.
    Coba ada orang yang mau nato namaku di lehernya *ngelamun … *

    Balas
  33. Tatto itu selalu dihubungkan dengan image yang negative, padahal image itu hanya tampak dari luar. Kita gak bisa menilai seseorang hanya dari tampak luarnya saja.
    Saya juga suka ngelihat orang bertatto selama tatto itu bisa membuat orang itu terlihat lebih menarik, tapi kalo kelihatan makin buruk, jadi mls ngelihatnya. Tapi saya menghargai kok orang-orang yang mentatto bagian tubuhnya…
    Btw, kalo aku gak masuk surga, boleh numpang ya di surga franchise-nya mas Verdian hehehe…

    Balas
  34. waduh gk sayang tuh mas tato dilleher?
    klo masuk angin trus dikerokin nnti gk kliatan tatonya heeee piss

    Balas
  35. salam kenal…tatto for fun ;)

    Balas

Trackbacks/Pingbacks

  1. "Elodia" di leher kiriku - Donny Verdian - [...] tahun silam, di tulisan yang berjudul Tattoo, Dosa dan Surga aku mengawalinya dengan paragraf sebagai [...]

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.