Saya Mangsuk Tipi

21 Jan 2008 | Aku

Sebagai seorang yang juga tak lepas dari kenarsisan akut, saya harus menyadari bahwa meski sekian lama kutahan-tahan, akhirnya harus kubikin juga laporan ini.

Mangsuk Tipi!Wah, ternyata ada juga televisi yang mau memangsukkan saya ke dalamnya.
Meski televisi lokal, yang penting televisi. Toh televisi lokal, televisi nasional maupun internasional sekalipun, caranya menyetel juga sama saja tho ?
Apa ya kalau televisi lokal njuk nyetelnya harus pake merk yang lokal, kan nggak juga.
Lagipula kadang aku berpikir, saya mangsuk televisi lokal hanya karena saya tidak tinggal di Batavia.
Kalau misalnya saya memilih tinggal di Batavia, mungkin juga saya sudah akan masuk ke televisi nasional karena ketika saya nyonthong [1] ngalor-ngidul, telinga para pemrogram televisi nasional itu tak jauh-jauh mendengarkannya, ah… tapi ini nggak usah dan nggak perlu dibahas.

Pokoknya mangsuk tipi!
Acara rekamannya sudah dilakukan beberapa minggu lalu tapi baru disiarkan malam minggu kemarin, 19 Januari 2008 jam 20.30 – 21.30 WIB.
Nama acaranya Tamu Kabare, disiarkan di Jogja TV, televisi lokal Jogja yang punya motto “Tradisi Tiada Henti” tersebut.

Dan jebul mangsuk tipi itu (meski ini bukan yang pertama) mbikin grogi meluap-luap.
Untung aku bisa mengendalikan pita suara supaya tak terlalu gemetar, tapi ya tetep saja, seperti ada yang menarik-narik di lidah untuk diam, tercekat.
Trus sudah gitu, lampu sorot yang mencrong-mencrong [2] dan diarahkan ke panggung itu ternyata juga sangat menyilaukan yo.
Puanase poul dan… mbikin sakit di mata, jadi harus memicing-micing gitu bolehnya melihat, “Semakin kayak engkoh-engkoh!” mungkin kalau HonHon ku berkomentar seperti itu.
Di tengah-tengah acara saya sempat berpikir, itu berapa watt dihabiskan buat menyorot saya ya..?
Kalau diirit-irit kan ya bisa dipake buat menerangi jalan maupun rumah-rumah sekitar.
Idep-idep mbantu PLN yang katanya sudah mulai kehilangan akal untuk tidak kekurangan energi.

Mangsuk Tipi!Udah gitu, yang nonton di studio yang kebetulan disiarkan dari lobi salah satu hotel di Jogja itu ya ayu-ayu tenan lho.
Tatapan mereka yang mau tak mau mengarah pada saya itu membuat saya semangkin grogi.
Aku juga jadi nggak bisa membayangkan kiro-kiro yang nonton acaraku di rumah-rumah di sekitar Jogja apa ya se-ayu-ayu itu ya..?
Tapi kok nek menurut perkiraanku nggak, soalnya kan acaranya disiarkan pas malam minggu. Jam setengah sembilan lagi!
Itu kan jam hot-hotnya pacaran, jadi ya arep piye maneh.
Pasrah bongkokan saja kalau yang nonton adalah mereka yang mrengut habis putus dan nggak diapelin, atau mereka yang gak pacaran, mas-mas, ibuk-ibuk, bapak-bapak, mbokdhe-mbokdhe dan pakdhe-pakdhe yang lagi leyeh-leyeh menikmati malam minggu mereka.
Ra urusan ah. Sing penting gayeng [3]!

Soalnya memang bener-bener gayeng dan sip!
Dari Klaten, asal muasal saya, Simbok lan Bapak pada lapor ke saya kalau tetangga-tetanggaku juga serta merta nonton televisi pada saat itu juga.
Simbok bilang gini “Le! [4] Wah apik tenan lho. Iki para tetangga podho bilang sukses dan proficiat untukmu.”
Aku kok lantas jadi membayangkan suasana ndeso yang penuh guyub rukun dengan tonggo teparoku yang datang trus menyalami bapak lan simbokku, tapi ini juga bayanganku yang berlebihan soalnya pada kenyataannya ternyata mereka beradu komunikasi lewat SMS. Apa nggak hebat..tonggo teparo yang jaraknya hanya beberapa meter sudah tidak lagi mau datang-mendatangi tapi cukup mencet-mencet henpon untuk berucap sesuatu. Ini namanya teknologi masuk desa atau desa yang merasuki teknologi ? Ah, nggak usah digagas juga!
Bapakku juga sempat menunjukkan padaku salah satu bunyi sms dari tetangganya itu.

“Wah ada cah Mblateran Klaten bisa masuk tipi”
“Mau punya menantu bule ya?”
“Putrane wes nyebut Tegal Blateran. Jadi ngetop nih!”

Itu sudah prestasi huebat banget buat seorang saya yang anak desa tapi bisa mangsuk tipi, meski taraf lokal.
Opo tumon?!

  1. bicara; teriak-teriak
  2. gemerlap
  3. seru
  4. panggilan sayang dari ibu pada anak lelaki
Sebarluaskan!

28 Komentar

  1. wahh, titik awal menjadi selebritis, tapi ada yang aneh, diwawancarai serius kok sampeyan malah cekelan… cekelan opo kae, jijal dizoom potone….

    Balas
  2. situ memang sosok yg bernilai kok, kang.. :D

    Balas
  3. Horeeeeyyyy ono cah klaten mlebu tipi… jian top markotop gud marsogud tenan, rapopo don, saiki tipi lokal sesuk tipi interlokal, kapan kapan yen iso internasional :D

    BTW kenopo ra gawe tipi lokal dewe? tipi klaten ngono lho ben iso mlebu tipi ndak ndino :D

    Balas
  4. @ray: huahuahua, nggawe tipi khusus dewasa aja ketoke lagi demam tipi dewasa di jogja…

    @angga: halahh selebriti apa lhoo.. lha wong pagerank aja masi enol besar. ke listed di google aja sudah maturnuwun sembah gusti jhe..:)

    Balas
  5. aku sempet nonton…iklanne. hehehe, tapi sempet berucap, “weh, donny mlebu tipi!” lha meh nonton wis kewengen, ngantuk. btw, jogja tv tekan ausie ra le siaran? :D

    Balas
  6. @Kris: aussie..? tekan Kris, tekan! (ketok lhe ngaussie eh… ngapusie)

    Balas
  7. huahahaha.. aku langsung ketawa mbaca line ini “Puanase poul dan… mbikin sakit di mata, jadi harus memicing-micing gitu bolehnya melihat, “Semakin kayak engkoh-engkoh!” ”
    untung ga ada bos.. abis ketawanya ga bisa ditahan :p

    Balas
  8. @spyroz dan mbah : makasi.. makasi… anda berdua semangkin membuat tersipu-sipu urat malu saya..:)

    Balas
  9. mas, sampeyan tipigenic juga ternyata…

    Balas
  10. @indah: tipigenic ? apik-apik.. tapi isih kalah tipigenic karo si Saiful Jamil dan Dewi Perssik jhe…. Target berikutku mengalahkan popularitas mereka ahuahua

    Balas
  11. Waduh, Mas Donny ngganteng tenan jhe… :))

    Balas
  12. wuehhh…top tenan, apik apik thuk…neng pancen ho oh kok…soyo engkoh tho kowe saiki, btw sukses yo dab

    Balas
  13. @Omphonk: Matursuwun, Dab.. matursuwun. Bagaimanapun kegilaan kita dulu mengasuh GudegNet adalah salah satu hal yang membesarkannya hingga saat ini. Matursuwun skali, sukses selalu, Dab!

    Balas
  14. wah, jadi tamunya kimpling suseno to? halah, hahaha … kui konco lawas dab

    Balas
  15. @Ndoro: Wah, ada ndoro maen ke blog saya.. opo tumon Ndoro..? Mongsok tho konco lawas..? sak barakan yo.? weee.. berarti pantes ngundhang pakdhe hehehe… matursuwun kunjungannya :)

    Balas
  16. he komenku raono :D

    Balas
  17. @ndaru: weh.. ndak ada jhe heheh lha mbok diulangi lagi hahaha

    Balas
  18. uhuuy…suiit suiit…cuwiwiiw…tar lg maen sinetron nih kayanya…tumben lu ga tereak2 norak sama gw ? coba lu bilang sebelum siaran pati gw terbang pake pesawat pertama khusus buat lu don…

    Balas
  19. Ndi, kamu nggak jujur. Kamu nggak bilang ke Donny tujuan kamu ngambil pesawat pertama ke Yogya mau ngapain… Du-du-du-du-du… :-“

    Balas
  20. jujur nih dan….cuma buat ngakak2 doang di studio buat ngeliat tampangnya si donni yg pastinya bloon bgt itu ya dan…huehehehe…ah seandainya diulang lg tuh siaran…

    Balas
  21. Huahahaha…!!! Kamu terlampau jujur, Windy… :))

    Balas
  22. @DM & Windy: sesungguhnya aku ndak tau apa yang kalian omongkan… ada hidden agenda nih pastinya! Tapi satu hal yang pasti, hingga saat ini sepertinya kalian berdua masih melibatkan cinta ahuahuahua.. pikirkan masak-masak Windy, kamu tak menyesal untuk tidak menikah dengan DM ? :)

    Balas
  23. Windyyyyyyyyyyyy…… ada makcomblang! :))

    Balas
  24. @DM: yang nyomblangi bukan gw sebenernya tapi almarhum Pak Pram. Bener nggak..? :)

    Balas
  25. Mas donny ini apa dulu pernah di JB? kok kayaknya saya pernah lihat dulu pas jaman saya masih di JB… sorry kalo salah

    Balas
  26. @Roy: Yupe! Saya emang dulu sekolah di JB, John De Britto. Saya mangsuk sana tahun 1993 dan lulus tahun 1996. No veteran hehehe!

    Anda ?

    Balas
  27. Oh, wow!
    baru tahu, tapi tak heran, secara paman DV seleb gitu lho. Sudah selayaknya, seharusnya, dan seyogyanya tv lokal itu mengupas tuntas seorang DV :D

    Balas
    • Hayah… kok kamu baru tahu bahwa aku seleb? Udah sejak aku diinterview itu aku udah seleb ahahahhaa

      Balas

Trackbacks/Pingbacks

  1. Tentang Logat Jawa yang Medhok – Donny Verdian - […] aku tak terlalu sadar mengenai hal ini. Tapi pada akhirnya pernah ketika melihat tayangan ulang siaranku di televisi lokal…

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.