Jas, Dasi dan Sepatu Olahraga

28 Jul 2009 | Cetusan

Satu hal yang menarik untuk diperhatikan di Sydney pada hari-hari kerja adalah adanya fenomena orang kerja yang mengenakan busana resmi tapi lantas memadukannya dengan sepatu olahraga sebagai alas kakinya. Tak kenal jenis kelamin dan tua-mudanya usia, kebanyakan berlaku demikian meski tak semua.

Awalnya aku berpikir, kenapa mereka berbuat seperti itu. Sudah hilangkah rasa untuk menimbang dalam berbusana sehingga bisa sedemikian buruknya?

Tak lama sebelum ini, dari beberapa orang kawan yang iseng kutanya mengapa mereka mengenakan sepatu olahraga sementara atasannya adalah stelan jas lengkap dengan dasi maka ada beberapa hal yang bisa jadi adalah alasan global dari fenomena ini.

Sekalian berolahraga.
Pekerjaan memang membelenggu sebagian besar waktu hidup kita dalam sehari. Oleh karenanya hilang kesempatan untuk berolahraga di pusat-pusat olahraga. Sebagai gantinya, jalan kaki dari rumah/apartment ke tempat kerja atau dari bus shelter ke tempat kerja dan sebaliknya adalah satu bentuk kegiatan yang bisa dikategorikan sebagai olahraga, maka mereka mengenakan sepatu olahraga.
“Tapi, kalau memang begitu kenapa tak skalian kamu lepas jas dan berganti dengan pakaian olahraga saja?” tanyaku dan pertanyaanku itu tak terjawab selain “Well.. i have no idea!”

Ngirit Sol Sepatu.
Ada pula temanku yang berujar bahwa dengan tidak mengenakan sepatu formal selama berjalan kaki sepanjang trotoar adalah untuk mengirit sol sepatu sehingga tidak mudah aus. Alasan ini sesungguhnya masuk akal tapi yang kemudian menjadi satu pop-up di dalam otakku adalah kenyataan bahwa harga sepatu olahraga dengan sepatu resmi terkadang justru lebih mahal sepatu olahraganya.
Ketika kutanya demikian, temanku itu tadi menjawab, “Ya kalau gitu beli sepatu olahraganya yang lebih murah dari sepatu resmi!” Merasa tak mau kalah, akupun kembali menjawab “Kenapa nggak beli sepatu resmi yang lebih murah dari sepatu olahraga sehingga kamu nggak sayang makainya”. Dan ia menjawab dengan pola yang sama yang membosankan…

Sepatu Resmi Tak Enak untuk jalan.
Ini alasan gombal! Tak mungkin ada perusahaan sepatu yang tak mengusahakan supaya produknya nyaman untuk dikenakan termasuk untuk jalan kaki. Kalaupun ada barangkali sudah bangkrut sejak lama dan kalaupun kalian punya yang seperti itu, ya buang saja dan lupakan merk itu ketika kamu mau beli lagi di toko sepatu.

Alasan mode.
Gubrak! Kali ini semakin tak masuk akal… Aku bukan pemerhati mode dan semakin tua, pertimbangan fashionku semakin konvensional tapi meski demikian aku toh pernah muda dan merasakan betapa noraknya cara berpakaian remaja itu tapi sungguh, perpaduan jas dengan sepatu kets atau rok pendek lengkap dengan stocking dan sepatu crosscountry adalah satu bentuk kenorakan yang cenderung lebih buruk ketimbang yang kerap dilakukan remaja-remaja tanggung.

Sebarluaskan!

66 Komentar

  1. hahaha…aku setuju dengan Mas Donny. Memang aneh melihat cara berpakaian seperti itu ya. Karena aku juga melihat pakaian dari sisi kepantasan-nya dan menghormati orang lain juga.
    Tetapi bisa jadi mode sudah berubah ya Mas,..kesannya sekarang memang sak-karepku tho!..gitu orang jogja bilang kan mas..hehehe
    Sak-karepku seperti gaya harajuku yg lebih aneh itu….

    Balas
    • Hehehehe, lama nggak berkunjung ternyata kamu salah domain yah? Hahaha :)

      Balas
  2. gak ada yang punya pikiran seperti aku kah?
    kalo aku kerja dulu (karena lokasi deket) pakai sepatu, rapih… udah di kantor ganti sendal jepit hihihihi…
    sekarang setelah kerja sendiri juga sama, pas berangkat pakek sendal, mo ketemu orang ganti sepatu, trus udah ketemu (kalo bisa) ganti sendal lagi :))
    Gak betah pakek sepatu lama2, sakit bow… Tapi sekarang aku punya sepatu yang bahannya kets (dari sol dan materi sepatunya) tapi designnya gak norak, bisa buat jalan2 lama, ketemu orang juga masih pas, tapi kalo acara resmi tetep aja gak pantes :p tapi buat sehari-hari lumayan tuh… design tengah2 resmi gak, sport gak, tapi funkehhhhhh =))

    Balas
    • Di sini juga model kok pake sendal jepit terutama orang2 back office

      Balas
  3. Ide yang bagus.
    Biar praktis dan gak ribet.
    Mas, kenapa gak sekalian ditampilin gambarnya orang yang berpakaian seperti itu. Hasilnya saya cuma membayangkan orang pake jas, dasi dan celana olahraga yang mungkin aneh kelihatannya

    Balas
    • Di sini ndak bebas motret sembarang orang. Kalau orangnya nggak suka bisa dibawa ke pengadilan repot akunya :)

      Balas
  4. ya ampun mas….so sorry…hahahha….maklum gagap teknologi yach begini ini…hal hal kecil malah tidak kuperhatikan jadinya kirim pesan salah mulu….tapi asli blognya bikin aku senyum senyum sendiri ( tanda-tanda mendekati kurang waras kaleee ya)

    Balas
    • Hahahaha..:)

      Balas
  5. Nah ini dia nih yang gue suka dari orang-orang di sini…santai, praktis, cuek, ga peduli kata orang selama ga ganggu privasi orang lain, yg penting nyaman … I LOVE SYDNEY banget kalo urusan ini…^_^
    Sering liat ga bo, keren kinclong tapi nyeker! hahahaha…

    Balas
    • Hahahaaha pernah gw liat mereka emang bener-bener nyeker..
      Ngga sabar nunggu summer nih Chan pasti smakin banyak yang nyeker kaki gituw :)
      I LOVE SYDNEY too :)

      Balas
  6. lanjut…
    Alasan no 3 yg paling sesuai ma pikiran gue, gue sering liat di stasiun, mungkin mereka jarak rumahnya nanggung dari public transport, jadi mereka jalan, menurut gue sih wajar kalo mereka pake kets, coz buet gue sepatu yg paling nyaman buat jalan ya kets…apalagi kalo rada-rada telat gitu ngantornya, enak banget kan lari2 gitu pake kets…hehehee….apalagi pekerja cewe…sepatu berhak dan berkewajiban dipake lari??? errr….

    Balas
    • Nah kalau gitu protes aja ama kantornya supaya cewek-cewek yang berhak harus pake mobil dan mereka yang berkewajiban harus pake kereta haha :)

      Balas
  7. maksud looo ??
    gue juga salah satu pengguna kets yg dipadu baju kantor nih..secara hampir setiap pulang jalan kaki at least 30 menit..
    atau ini khusus buat kalian2 pengguna jas doang? hihihihihi…

    Balas
    • Hahahah :) Nggak bisa ngebayangin dah loe pake sepatu kets yang dipadu dengan baju kantor. Loe foto dong trus kirim ke gue ntar gw pasang di blog gw..
      Ya.. ya.. ya … please :)

      Balas
  8. berarti gaya org sidney krja geto ya?
    mayoritas or minoritas tuh?
    bukan nya org sidney modis ya, tapi ini kok dandanan nya aneh? macam” aja…

    Balas
    • Minor atau mayor ndak pernah ngukur tapi ada dan cukup banyak :)

      Balas
  9. Wah jamanku SMA mbiyen luwih parah maneh Don…. atasan kaus oblong moblong-moblong, celana jins selutut yang ujungnya pating sluwir, terus pakai sandal jepit…. itupun sandal kiri dan kanan kadang slewah warnanya….
    AMDG

    Balas
    • Hahahaha, lha nek kuwi yo podho meskipun kita beda jaman. Hidup De Britto! :)

      Balas
  10. mungkin kalau diterapkan di Indonesia, bagus tuh. sebenarnya untuk masalah mode, negeri sendiri ga kalah sih menurutku, hanya saja kalau bisa dipadukan, kenapa tidak?

    Balas
    • Iya ya.. dot com! :)

      Balas
  11. setuju dengan chandra!!
    go go kets!
    :D

    Balas
    • Wakss hahaha… nemu temen dia!

      Balas
  12. Walaaah kalo summer mah ga cuma kaki yang nyeker, semua man, dari atas ampe bawah nyeker!! Weekekekek..maksuuuddddddd… :p

    Balas
    • Hahaha itu dia…!!!

      Balas
  13. kalo berkutat soal hal terkahir mode memang sulit, selain mengandung prestige juga merasa lebih nyaman..walaupun blm tentu nyaman buat orang lain

    Balas
    • Yup betul. Nyaman untuk kita lum tentu nyaman untuk orang lain :)

      Balas
  14. @ren :
    Toss ala maniak kets dong kalo gitu…pake kaki maksudnya…hehehe…biar ketsnya saling bersentuhan… ^___^

    Balas
    • Hahahahaha….

      Balas
  15. tulisan ini kamu buat karena kamu merasa “kelilipan” melihat kostum mereka ya? hihihi. aku gak iso mbayangke don. tapi kali mereka sangat nyaman dg kostum begitu. jadi, wis mbok ben to don …

    Balas
    • Kelilipan sih iya :) Hahaha!

      Balas
  16. Perpaduan yang aneh…
    Beberapa kali saya pernah menemukan fenomena yang sama di Jakarta, orang indonesia menggunakan jas lengkap tapi bersepatu kets. Now I know…maybe theyve just arrived from Sydney… :-D

    Balas
    • Hehehehe, saya juga sudah menebak pasti di Jakarta ada :)

      Balas
  17. test 123

    Balas
  18. ahahaha.. aku pernah liat dosenku kaya gtu.. tapi udah bapak2 di atas paruh baya gtu, jadi aku pikir, mungkin sepatu olahraga lebih empuk dan bersahabat dengan kakinya..
    Btw bukannya sepatu kerja itu emang (katanya) kurang nyaman buat jalan jauh?

    Balas
    • Lha sekarang yang jadi pertanyaan (dan gugatan) adalah, kalau tidak enak kenapa dibuat? :)

      Balas
  19. wah, lucu dan unik juga, mas don, hehe … pakai jas dan berdasi tapi stelannya pakai sepatu olahraga, hiks. tapi konon busana itu juga dibentuk berdasarkan kebiasaan dan budaya. mungkin lama2 akan jadi unik ketika pakai jas dan dasi, lantas setelannya sepatu resmi, hehe …

    Balas
    • heheheheh betul Pak Sawali, terkadang kebiasaan emang bisa dibawa ke satu titik yang jauh dan ketika melihat titik sebelumnya justru terlihat aneh :)

      Balas
  20. saya remaja nih, tapi keknya ga begitu2 amat dah…
    saya kira mah ga cocok deh… :)

    Balas
    • Hehehe, makanya kubilang bahkan lebih norak :)

      Balas
  21. soal fashion memang soal selera, meski ada aturan etika di dalamnya. tapi, kalau ngajar pake jeans, gak apa-apa tho don? hehehe…

    Balas
    • Ngajar pake jeans? Bobo telanjang aja boleh kok hahaha!

      Balas
  22. ih kamu bejeder :) nyindir ya ;p
    Kebanyakan orang di sini kan pake public transport. Gak kayak di Indo yang pake mobil pribadi, yang kalo markir juga tepat di depan pintu jadi jalannya sedikit. Lha di sini? Dari turun bis ke tempat kerjaku aja kan ampir 30 menit… Blom lagi kalo ujan. Ntar kalo aku jatuh gimana? Trus blom lagi mereka yang kerjanya membutuhkan professional appearance at all times… Misalnya yang customer facing gitu. Kan mereka seharian harus tampil sempurna. Kalo mereka pake sepatu formal terus seharian ya kaki bisa bonyok ;p
    Makanya biasanya mereka pake sepatu kets atau sendal yang nyaman, trus sampe kantor ganti.
    Emangnya kamu mau gitu mijitin kakiku tiap malem ;p

    Balas
    • Hahahah nyindir gimana, kan kamu ngga pernah pake sepatu kets..:)

      Balas
  23. …lagi mbayangin..apa jadinya kalo bule-bule itu jadi menggemari BaKiak..
    hehehe…kabur aah..

    Balas
    • Keren juga kalau mereka gemar bakiak setidaknya ada paduan suara bakiak setiap pagi dan petang :)

      Balas
  24. He..He..He.. lengkap banget deh tuh.. cocok untuk kerja di perusahaan besar :)

    Balas
    • komen teraneh deh ini kayaknya :)

      Balas
  25. Huidih… klilipan bener aku kalo ngeliat yang kayak gitu, Don.. Pasti terkikik geli terus ga tahan buat komentar… :)
    Bener, Don.
    nggak banget, deh.. Sebagai pelaku Fashion *peragawati khusus koleksi baju ibu hamil* kayaknya itu memang bikin geli deh…

    Balas
    • :)) Oh jadi kamu hamil, La? *gosip yang bakalan bikin heboh*

      Balas
    • Hahahahahahaha… hasyuuu! :))

      Balas
  26. Hahaha…. baiklah Don, aku setuju dengan mu kali ini…
    Ceritanya sok matching gitu yaa.. :D

    Balas
  27. Itulah Don makannya aq keluar dari kerjaanku ,biar bisa bebas dari segala aturan. Tau nggak kalo aq kerja cuma pake kets tsert jaket tas laptop dan cari tempat (cafe) yang dingin …. ;-)

    Balas
    • Wah enak bangetttt!!! Mauuu :) Tapi aku juga kerja cuma pake jeans dan kaos serta sepatu kets kadang boots karena gw rockstar hahaha :))

      Balas
  28. Donny dan Joyce,
    Translate please, “bejeder” tuh apaan?

    Balas
    • Chan, ada banyak hal yang tak terjawab dalam hidup ini :) Termasuk istilah bejeder itu.. Dari awal pacaran, nyaris sepuluh tahun lalu hingga merit dan mau punya anak sekarang ini, aku ngga ngerti apa arti bejeder dan demikian juga dengan Joyce. Kalau kutanya dia cuman bilang, Enak aja diucapinnya :) Nah loh…

      Balas
  29. Ada yang lebih heboh lagi lho Don, dandanan adikku cewe pas kartinian, atasnya pake sanggul, tengah kebaya, bawahnya pake kain sarung… lha pas di kakinya malah pake sepatu kets… hebohnya lagi… ikut nembang geguritan di atas panggung… nekatz tur ndableg dot com banget :)

    Balas
    • Lha itu Kartini modern, Mas :)

      Balas
  30. wah bener banged.
    waktu saya ke perth waktu itu, juga heran liat ini bule2 pake jas and dasi, or ceweknya pake baju kantor tp sepatunya kets.
    tp setelah saya lihat mereka kejar2 bus, ohhhhhhhh wajarlah hehehee….

    Balas
  31. tapi kayaknya unik tuh….wehehheheh

    Balas
  32. lha disana lagi mode yah?
    kalo gue disini begitu
    karena mo nabrak pakem mode :D
    biar aja yang namanya DV teriak2 sebel :p
    hihihihi
    gue mah yg penting enak di kaki.
    Lu belum pernah ngerasain kan pake stilleto 9cm keliling mall mas.
    Udah beluuuuum?
    Nah kalo udh ngerasain, baru deh boleh menimbang2 kira2 kalo jalan enakan kets ato sepatu formil :p hihihi

    Balas
  33. Siapa sih yang bikin aturan pakaian resmi itu?
    Padahal pake celana casual, hem, dasi, jas terus dipadu sepatu olah raga asyik juga…karena bisa lari, jalan cepat.
    Sepatu resmi memang sulit jalan cepat, apalagi kalau cewek mesti pakai hak tinggi.
    Dulu seneng sekali, saat kerja boleh pakai celana panjang…kalau Jakarta lagi gawat, bisa bonceng ojek..tapi mantan CEO bilang..:”Kalau saya masih memimpin, cewek harus tetap pake rok span.”…syukur beliau udah mantan…hehehe….tapi memang sebetulnya cewek terpaksa anggun kalau pake rok span, karena tak bisa pecicilan.
    Jadi…seneng dong, bisa pake pakaian formal dengan sepatu olah raga?

    Balas
  34. paduan jas dengan sepatu olahraga? wah … saya bisa ngga pede makenya, meskipun saya ke pabrik juga menanggalkan sepatu hitam dan mengganti dengan sepatu olahraga, enteng jalannya dan lebih luwes. tapi jelas nggak pakai jas :)

    Balas
    • Hehehehehehe, betul Mas Cayo :)

      Balas
  35. Heran …. kenapa mereka nggak nyimpen sepatu formal di kantor, trus ganti tuh sepatu kets yang dipakai jalan dari rumah. Gampang to? Murah to? Penak to?

    Balas
  36. Informasi yang sangat bermanfaat mas…

    Balas

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.