Gak dibayar kok mau!

5 Feb 2012 | Cetusan

oleh Donny BU*
Ya, gak dibayar kok mau?
Lah sampeyan itu mau nyari bayaran apa nyari temen?
Kalo hidup sampeyan cuma untuk nyari bayaran, alias jadi orang bayaran, makan temen pun sampeyan pasti tega. Tapi kalo sampeyan nyari temen, dan berhasil punya banyak temen, suatu saat sampeyan bokek sebokek2nya, akan banyak temen yg mau nyawer bantuin sampeyan.

Nabiku, Muhammad SAW, pernah berkata, ?Carilah harta seolah kamu akan hidup selamanya, tapi beribadahlah seolah kau akan mati besok.?

Makanya saya ndak terlalu suka kalau belum apa2, mulut sampeyan sudah bau duit. “Bisa dapet duit gak? Aku dibayar berapa?” kurang lebih begitu deh cerocosan yg pasti tak bales dgn doa dalam hati, “Tuhan, berilah orang ini uang sesuai dgn yg diinginkannya. Dan sekaligus jadikan duit itu cobaan baginya!” Lah kok gitu?
Ya kalau hidup dan kehidupan sampeyan itu all about the money, karena sudah kadung jadi temen, saya akan doakan sesuai keinginan Anda. Biar kapok, sebab ingin bukan berarti perlu. Sampeyan kalo dikabulkan keinginannya, besok2 pasti minta lebih. Sampai suatu titik, keinginan tak terkendali sampeyan yg akan mengubur sampeyan di titik nadir.
Tapi kalo sampeyan orang yg suka berbagi dan ikhlas, mudah2an Tuhan tahu apa yg sebenarnya apa diperlukan oleh sampeyan. Tak doakan, sampeyan diberi kecukupan. Cukup itu kata kuncinya. Sayang, kata kunci itu jumpalitan susah ditangkap oleh sebagian dari kawan2 kita. Cukup itu tidak kurang, tidak lebih. Kurang perhatian, bisa berakibat lebih bregajulan! Para cukong, waspadalah!
Cukong ilmu itu sejatinya lebih mulia daripada cukong harta. Sampeyan nyandu ilmu, gak bakalan bangkrut! Apalagi nyandu untuk berbagi ilmu. Tetapi cukong harta, ya sampeyan pikir sendiri deh. Bukan gak boleh punya harta. Sah kok. Nabiku, Muhammad SAW, pernah berkata, “Carilah harta seolah kamu akan hidup selamanya, tapi beribadahlah seolah kau akan mati besok.” Dianjurkan tho cari harta?
Tapi kalau hartamu gak berkah, buat apa? Gak pernah berbagi itu sama derajatnya dgn berbagi banyak nuntutnya ke orang yg sampeyan bagi. “Sampeyan tak kasih segini, tapi aku minta dapet ini, itu, entu?” Wes, sampeyan ikhlas ndak sih mau berbagi? Trus sampeyan yg terima duit, jangan mau jadi orang bayaran! Di bayar boleh, jd orang bayaran itu nanti dulu.

Jadi, kenapa nulis ini tak dibayar pun aku mau? Karena saya tau, saya harus belajar ikhlas.

Punya uang ya perlu. Aku ya dibayar, atas kebisaanku, yg terbatas, untuk berbuat sesuatu. Selama ini, syukurlah, yg bayar aku tidak menjadikan aku orang bayaran. Orang yg he eh aja, manggut2 aja, nurut kayak kebo dicocok hidungnya.
Ini namanya sikap, integritas kalau bahasa orang pinternya. Sampeyan jangan mau jadi orang bayaran. Sampeyan jg jangan apa2 nanya bayaran. Setali tiga uang itu, jadi orang bayaran yg gak punya sikap dengan jadi orang yg apa2 nanya bayaran.
Jadi, kenapa nulis ini tak dibayar pun aku mau? Karena saya tau, saya harus belajar ikhlas. Ikhlas itu ilmu yg harus dipelajari sampai mati! Kalo ilmu rakus, tak ajarin 5 menit beres, langsung praktek tho! Nah, kesempatan menulis di blog orang ini, ternyata memancing hasratku untuk belajar jadi ikhlas.
Bayangkan, sudah ndak dibayar, malah ngeramein trafik blog orang. Biarin! Aku yakin kalo bisa belajar ikhlas dari sini, gak belum apa2 minta bayaran, akan ada manfaatnya! Dan yg punya blog ini, karena sudah ngasih kesempatan buat orang lain, khususnya aku, untuk belajar ikhlas (dlm ngebloglah minimal), tak doakan 1001 kebaikan buat dirimu!
Ps: bro, kalo akhirnya 1001 kebaikan itu dating beneran, aku bagi persekotnya ya, 1 aja itu khan dari doaku juga?. Hehehehe? ikhlas? ikhlas? susah bener tho?

Donny BU (@donnybu), penulis adalah penganjur kebebasan berekspresi, pembayar pajak serta pengharap dunia bisa di-fastforward karena kangen setengah mati pingin denger anaknya merengek, “ayah, beliin mainan itu dong…”.
Anda ingin menjadi penulis tamu di situs ini seperti Donny BU? Silakan baca informasi di sini
Sebarluaskan!

38 Komentar

  1. *geret ke RoTIFreSh Semarang* =))

    Balas
    • Hahahaha…. Ya mari!:)

      Balas
    • dibayar gak?
      -dbu-

      Balas
      • KAGAK !! LOL

        Balas
  2. sahih. dari DBU aku belajar banyak banget. dia teman lama, pernah sekantor. ketika orang belajar profesional, dia malah ngajari anak jalanan mainan komputer. DBU bisa teriak demikian karena ia konsisten dan sudah membuktikan, ia bisa nyaman di mana saja, dengan siapa saja, bahkan sanggup tinggalkan comfort zone.
    aku, Bengawan dan teman-teman di Solo sudah banyak diajarinya tanpa sengaja, tanpa pretensi menggurui.
    Don, aku kok kangen jalan-jalan numpak Katana putihmu itu, ya…

    Balas
    • hidup cuma sekejap mata, sehela nafas, setipis kondom….
      kemaren perasaan baru ngecengin cewek di sekolah sebelah, sekarang sdh harus mikirin nyari sekolah anak.
      besok siapa tau, kita sudah mati.
      tinggal mau dikenang sebagai apa saat kita mati nanti, itu tho pilihannya. seluruh isi cv kita juga gak bakal muat ditulis di batu nisan, paling cuma berapa karakter. habis buat nulis nama dan tgl lahir + tgl mati.
      saya belajar dari teman2, bahwa nanti saya kalau minggu depan atau entah kapan ajal telah tiba, ada teman2 yg ikhlas mendoakan, bukan karena bayaran :D
      ps: katanaku dulu biru dongker pakdhe…
      -dbu-

      Balas
  3. Kalau ada yg gak dibayar mau, tapi tetep pamrih gmn donk?

    Balas
    • pamrih wajar kok, yg gak wajar kalo pamrihnya sampe membuat kita jadi lebih rendah posisinya di mata orang yg kita pamrihin :) sebenarnya bukan soal bayaran atau bukan… tapi bgmn posisi tawar terhadap orang yg bayar kita, atau orang yg kita bayar. jgn malu jadi buruh bayaran sekalipun! tapi berontaklah kalau dirimu dijadikan budak, dan “go to hell” mereka yg melakukan perbudakan, dalam bentuk apapun :)
      -dbu-

      Balas
  4. Yen aku tetep njaluk bayaran karo Mbah DV, minimal oleh-oleh kan arep balik Klaten..
    *njedhir*

    Balas
    • aku titip buku!
      -dbu-

      Balas
  5. Pertama kali komen untuk guest disini,… menarik tenan Om,…. susah nyari yang ngga mau dibayar :)

    Balas
    • nyari bayaran dari tempat lain yaa harusnya. saya nulis begini dan mau mau gratisan, krn tau saya akan dapat bayaran dari cara/tempat lain. ini semua ada kalkulasinya kok… :)
      -dbu-

      Balas
  6. kalo harus dibayar … nggak bebas

    Balas
    • kebebasan itu bisa karena dibayar, atau karena bisa tidak dibayar. pun ketidakbebasan, bisa karena dibayar ataupun karena tidak dibayar. bebas itu gimana soal nilai/harga diri, bayaran itu gimana soal harga/nilai tukar :)
      -dbu-

      Balas
  7. Hihihihih mantap sekali tulisan mas Donny BU ini..

    Balas
    • guru menulisku ada 3, guru bahasa ku waktu smp yaitu ibu roslaini (orang padang tulen), lantas mas @budionodarsono boss detikcom dan pakdhe @blontankpoer penjual teh #blontea
      disanalah seluruh pujian atas kebaikan tulisanku berasal dan kembali.
      -dbu-

      Balas
      • ibu roslaini? Kok sama namanya dengan ibu Roslaini yang ngajar di Sekolah RI di Tokyo ya? Apa orang yang sama, atau emang banyak orang padang dengan nama Roslaini? hehehe
        Salam kenal mas donnybukan verdian

        Balas
      • Njenengan selalu rendah hati ya mas. Kita sudah ketemu klo ndak salah 3x. Terahir di oblongmerahmuda. Walau ndak bercakap-cakap lama, saya tau njenengan ini orang yang luar biasa. Bisa jadi contoh yang baik buat sesama..

        Balas
  8. halaah, coba kalau yang nyuruh bukan mas DV, apa mas DBU mau? hehehe

    Balas
    • tergantung…. saya berhitung efektif dan efisiensinya aja. kalo yg nyuruh seleb sekalipun, tetapi impactnya gak ada atau minim, ya gak akan saya lakukan juga. tp kalo yg minta itu orang biasa2 ajah, tapi saya punya keyakinan bahwa kalau permintaannya saya lakukan akan menghasilkan impact yg gede (di kemudian hari nanti), ya saya lakukan. jadi saya ngeliat lebih kepada dampaknya apa sih yg akan dihasilkan nanti, ketimbang daripada siapa yg nyuruh :)
      -dbu-

      Balas
  9. Saya bayarannya Teh Anget saja …:) Tulisan menarik, menepiskan anggapan bahwa kita cuma bisa ngomong : ‘Wani Piro?’… :)

    Balas
    • sing iki memang josh *tebar rayuan pohon kelapa* LOL

      Balas
    • nasgitel!
      -dbu-

      Balas
  10. memang harus belajar ikhlas.. kalau nulis saja ga ikhlas gimana yang lain…
    ga ikhlas itu bisa memicu jadi koruptor loh… ;)

    Balas
    • wah ngga ikhlas memicu jadi koruptor!! Perlu dipikirkan nih :D

      Balas
  11. Tulisannya MANTAP!
    saya juga ikhlas kok menulis info dan pengalaman di blog saya, siapa tahu bisa jadi masukan untuk yang mau datang atau tinggal di Jepang. Bukan ikhlas saja, tapi juga mau membayar domain dan hosting dari uang sakuku :D
    EM

    Balas
    • iya, barusan sudah liat blognya. keren!
      -dbu-

      Balas
  12. setujuuuuu sekaliiiiii!
    kalo cuma mikirin bayaran, sama aja mental babu. kalo nggak dibayar emoh berkarya. cih.
    makasih udah menuliskan apa yang selama ini pengen aku tulis (tapi nggak pernah bisa nemu kata2 yang pas) :D hehehehe… *salim sama om donnybu*

    Balas
    • salam kenal….
      eh tapi yaa, tetep proses idup harus dijalanin yaa.
      gak apa sih, kalo di awalan kita masih biasa itung2an.
      tp kalau udah terbiasa ikhlas aja, kalau kata kang onno purbo, kalkulator tuhan gak pernah salah.
      jadi udah ada yg ngitung2in kok… :)
      -dbu-

      Balas
  13. keren. keren lah pokoknya :D
    aku selalu percaya, hidup gak selamanya soal uang. nulis, atau apa pun, gak selalu harus ada duitnya kok. mari sama2 belajar ikhlas :D

    Balas
    • aduh ada panutanku ikut komen :) tks mbak venus. mohon saya terus diajarin untuk bisa ikhlas… hehehe….
      -dbu-

      Balas
  14. Donnybu sama nggak dengan Donny Verdian?
    Ikhlas kok nulis nggak dibayar, lha gara-gara nulis di blog saya dapat tawaran jadi pembicara, jadi dapat honornya ya bukan dari tulisan tapi sebagai pembicara. Tapi saya juga ikhlas kok jadi pembicara nggak dibayar, untuk amal….

    Balas
  15. Ternyata masih ada yang gratisan di dunia ini..

    Balas
  16. sip mas DV, jadi pamrih neh critanya:)
    bagi saya, menulis adalah membagikan sesuatu yang mungkin saja dapat menjadi hal menarik ataupun pembelajaran bagi anda. Dan mengenai bayar atau tidak.. teman yang kita dapat ketika kita ngeblog itu sekiranya tak dapat dinilai dengan uang:)

    Balas
  17. tapi, dengan menulis bisa dapat banyak teman baru kan bro……

    Balas
  18. Suka banget dengan paragraf ini:
    Kalo hidup sampeyan cuma untuk nyari bayaran, alias jadi orang bayaran, makan temen pun sampeyan pasti tega. Tapi kalo sampeyan nyari temen, dan berhasil punya banyak temen, suatu saat sampeyan bokek sebokek2nya, akan banyak temen yg mau nyawer bantuin sampeyan.
    Sebagai perantauan, memiliki teman yang banyak itu, sangat kurasakan manfaatnya. Banyak kemudahan dan kelapangan yang kurasakan, berkat banyaknya teman.
    Aku ingat nasehat guruku:
    Seribu sahabat tidak pernah cukup, satu musuh sudah sangat lebih dari cukup
    Salam kenal mas DBU

    Balas
  19. nasihat penulis-penulis hebat : menulis kalau sudah dikontaminasi sama imbalan, hasilnya malah tulisan yang tidak bagus :D berarti keikhlasan itu menghasilkan tulisan yang ciamik. lalu berkat tulisan yang ciamik maka keikhlasan akan dibayar juga sesuai dengan pengorbanan yang sudah dikeluarkan :) semogaaaaaa….

    Balas
  20. tulisannya banyak memberikan inspirasi mengenai realitas yang ada….kapan2 kopdar dan berdiskusi….
    ==salam koeli tinta==

    Balas

Trackbacks/Pingbacks

  1. Bangkitnya Dunia Blogger Indonesia Karena Kita Indonesia! - DV - […] pernah kutulis di sini dalam serial Tokoh Muda Jogja, Mas Donny BU yang tulisannya pernah tayang di sini dan…

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.