Di Relung Labirin

18 Des 2007 | Cetusan

Aku ngerasa pusing! Bener-bener pusing!
Ini bener-bener discrement yang memusingkan!
Aku nggak kuat dengan omongan, pilihan sikap dan cenderung lari dengan sentimentilku.
Bener kata Susan, semua sudah terlalu lekat dan dekat. Lengket!
Aku bingung mau bagaimana lagi…
Kenapa tiba-tiba tanganku memegang ujung cerita yang dulu lagi
sementara tanganku yang satu lagi, serta merta hatiku, tetap mendekap yang sekarang.
Retno bilang “hadapi yang ada di depan” tapi siapa dan apa yang menyebabkan aku menoleh ke belakang lagi, Ret ?

Pengen mandi tapi belum siang?
Pengen nge-gym tapi masih jam kerja!
Pengen boker tapi belum pengen mandi!
Pengen bersihin meja kerja tapi belum kotor banget!
Pengen coli! (masa tiap hari?)
Pengen nambah tattoo tapi belum pentakosta karena aku rencana akan nambah tattoo ketika hari pentakosta tiba, beberapa minggu lagi.

Anak-anak diluar lagi muter Bon Jovi, hair rock 80-an yang diaransemen ulang pake piano, kesannya pengen mellow tapi malah cenderung katrok!
Abis makan roti tawar gandum kaya serat dan rendah kalori serta susu berprotein tinggi.
Ada bau amis di mulut karena susu bercampur jigong malam tadi.
Aku kangen Mama! Aku kangen Pluto! Aku kangen Papa! Aku kangen Ellen! Aku kangen Citra! Aku kangen Ibu!
Pengen mendekap di haribaan mereka, keluarga yang selalu memberi air ketika telagaku mengering!

Makan apa ya siang ini..? Ayam + telor + sayur + tahu + tempe
Berat badanku turun drastis, bulan ini saja turun tujuh kilo, kata anak-anak jadi seksi. I AM !!!!
Pengen bikin buku lagi tapi ide tersumpal nun jauh di ratusan juta sel pembentuk otak!

Nanti malam kemana ya..????
Mau nge-gym bareng homo-homo itu ahuhuhuhuhuuhuhuh
Latihan otot lengan dan bahu, perut serta treadmill satu jam lamanya seperti hari-hari biasanya.
Pengen ngelanjutin sauna tapi pasti sudah larut banget dan sauna di club-ku sangat mengerikan kalau malam hari. Spukkkiii!!!!
Aku pengen punya berat 70 kg, eh nggak aku pengen 60, trus jadi 50…40..30..20..10 trus NOL kilogram
aku pengen menghilang, pengen menghablur sehingga gak ada lagi yang kangen aku, gak ada yang butuh aku, gak ada yang kehilangan aku.
Aku pengen menghilang tanpa sebelumnya aku mesti hidup terlebih dahulu.
Bukan pengen mati. Karena untuk apa mati kalau sebelumnya harus menghadapi hidup yang seperti ini.
Lantas kenapa orang-orang bego itu bunuh diri. Mereka membuat kematian mereka tidak berkelas.
Aku lebih suka me-rewind daripada men-fast forward.
Aku lebih suka meniadakan kehidupan daripada mengakhiri kehidupan.
Aku lebih suka mengundurkan waktu untuk mundur sampai suatu saat sebelum ayahku memutuskan untuk bercinta dengan ibuku sehingga berbenih aku.
Akan kutampar mereka berdua supaya libido mereka turun atau kukelitikin sehingga mereka tertawa terbahak-bahak sehingga menghilangkan rasa mupengnya dan aku pun tak jadi dilahirkan.
Aku ingin tidak pernah ada.

Tulisan ini adalah salinan dari blog saya yang ada di friendster. Pernah dimuat di sana pada tanggal 26 April 2007

Sebarluaskan!

7 Komentar

  1. Pengen mandi tapi belum siang?
    Pengen nge-gym tapi masih jam kerja!
    Pengen boker tapi belum pengen mandi!
    Pengen bersihin meja kerja tapi belum kotor banget!
    Pengen coli! (masa tiap hari?)

    ————————–

    Hiiiiiiiiiii………….. JOROK!!!

    Balas
  2. Nanti malam kemana ya..????
    Mau nge-gym bareng homo-homo itu ahuhuhuhuhuuhuhuh

    ———————–

    O-o-o… Rupanya pernikahan selama ini hanya kamuflaes. Jadi ini aslimu? Ya-ya-ya… Terkuak sudah!

    Balas
  3. Sungguh tidak menyangka!

    Balas
  4. lo nsendiri siapa ??
    gorila..? munyuk..? apa asu ?

    Balas
  5. Lele, ndi, lele! :))

    Balas
  6. Pertanyaan pas naek angkot, pas lagi boker waktu mandi

    Balas

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.